Terparah Dampak Banjir di OKU, Jembatan Gantung Rusak, Perkantoran Hingga Rumah Warga Tergenang Air

admin

Foto: Widori
Kawasan Bakung Kecamatan Baturaja Timur tak luput dari genangan banjir akibat luapan sungai Ogan

 

BATURAJA – Dampak banjir yang memandang Kawasan OKU khususnya kota Baturaja terus meningkat, hujan deras yang lebih dari 10 jam sejak Senin malam, membuat beberapa pemukiman dan jalan di pusat kota termasuk perkantoran terendam air.

Hal itu diperparah naiknya debit sungai Ogan yang membelah kota Baturaja membuat pusat kota dan beberapa kantor Dinas seperti Dinas Kominfo OKU tergenang air hingga lutut orang dewasa, Selasa (7/5/2024). 

Dampaknya, banjir membuat aktifitas perkantoran dan warga terganggu, termasuk jalan lintas Sumatera pun dikawasan Kecamatan Baturaja Barat tergenang air.

Pantauan dilapangan, hujan deras yang melanda Kabupaten OKU pada Senin (6/5/2024) malam membuat sebagian besar wilayah di kota Baturaja terendam banjir. 

Baca Juga :  Relawan YPN Gerak Cepat Bantu Warga Idap Diare Akut

Seperti di kelurahan Sekarjaya Kecamatan Baturaja Timur, banjir menggenangi sebanyak ratusan rumah yang ada di 12 RT. Ketinggian air juga berfariasi mulai dari 50 cm hingga 1,5 meter.

Lurah Sekarjaya Arnando Yugantara mengungkapkan banjir yang menggenang dikelurahan Sekarjaya terjadi sejak pukul 01.00 dini hari.

“Dari data sementara yang berhasil kita himpun ada sekitar 232 rumah warga dari 12 RT yang terendam. Namun untuk ketinggian air, tidak separah tahun lalu,” ujar Arnando dibincangi Selasa (7/5/2024).

Arnando menjelaskan, dari pantauan yang dilakukannya air mulai meningkat drastis pada dini hari. Air masuk dari bagian hulu jembatan didekat pasar yang belum dibangun drainase.

“Kalau yang sudah ada drainase normalisasinya air Tidak masuk. Air itu masuk dari hulu jembatan yang meluap kepemikiman warga,” jelasnya.

Baca Juga :  Wushu OKU Bawa Medali Pada Kejuaraan Nasional Sanda Junior 2024

Nando berharap pembangunan normalisasi drainase di kelurahan Sekarjaya dapat dilanjutkan. Sebab kata dia, dampak pembangunan drainase itu sangat besar bagi penagggulangan banjir.

Tak hanya itu, jembatan gantung dikawasan desa Pusat Kecamatan Baturaja Barat juga putus akibat terjangan air sungai Ogan. 

Belum diketahui pasti, berapa jumlah pemukiman terdampak. Pihak BPBD dan tim gabungan pemkab OKU saat ini masih berada di lokasi dan belum memberi keterangan resmi. (Wid)

Also Read

Tags